Supernova Paling Terang yang Pernah Ditemukan


Supernova paling terang yang pernah dilihat telah dikonfirmasi, tetapi masih membuat para astronom bingung memikirkan bintang jenis apa yang menyebabkan supernova yang sangat terang ini.


Supernova menandai kematian dari sebuah bintang yang runtuh ke dalam diri mereka sendiri dan meledak. Mereka adalah salah satu obyek yang paling terang dan paling energik di alam semesta.

Yang satu ini, yang disebut ASASSN-15lh, sekitar 3,8 miliar tahun cahaya jauhnya, 200 kali lebih kuat daripada kebanyakan supernova, dan dua kali lebih terang dari pemegang rekor sebelumnya. Supernova ini bersinar 20 kali lebih terang dari output gabungan dari Bima Sakti dengan 100 miliar bintang, dan dalam enam bulan terakhir, telah memuntahkan energi sebanyak 10 kali yang dimuntahkan matahari seumur hidup, kata Krzysztof Stanek dari Ohio State University, co-principal investigator dari All Sky Automated Survey for SuperNovae (ASAS-SN).

"Supernova yang satu ini benar-benar luarbiasa" katanya. "Jika supernova ini berada di galaksi kita sendiri, maka ia akan bersinar lebih terang dari bulan purnama; tidak akan ada malam, dan akan mudah terlihat pada siang hari. "

Krzysztof Stanek melihat outburst pada 14 Juni saat meneliti gambar teleskop sambil minum kopi pagi, dan mengingatkan seluruh tim ASAS-SN, termasuk Subo Dong di Kavli Institut Astronomi dan Astrofisika di Universitas Peking. Dong cepat mengisyaratkan jaringan astronom amatir yang membantu tim mengkonfirmasi mungkin supernova, dan menerima beberapa gambar malam itu.



Supernova ini tampaknya berada dalam sebuah galaksi tua yang besar, lebih besar dan lebih terang dari Bima Sakti, dan ini hal yang tidak biasa karena beberapa supernova superluminous lain yang dikenal ditemukan di galaksi muda yang kecil dan redup. Supernova ini juga jauh lebih panas dari ledakan bintang lainnya.

Mammoth atau Magnetar

Keanehan ini bukan berarti para astronom tidak benar-benar yakin apa itu, kata Stanek. "Analoginya adalah, kita telah mempelajari gajah, dan kami telah menemukan gajah terbesar yang pernah ada," katanya. "Ada kemungkinan itu bukan gajah, tapi mammoth, peninggalan dari alam semesta yang lebih awal"

Mungkin itu adalah objek eksotis yang berbeda yang disebut magnetar, jenis khusus dari bintang neutron dengan medan magnet yang kuat. Tapi ASASSN-15lh lebih kuat daripada magnetar yang paling mungkin, sehingga tampaknya tidak mungkin itu adalah magnetar, kata Steve Rodney di University of South Carolina.

Kemungkinan lainnya adalah, supernova ini adalah sisa-sisa bintang yang dikoyak dan dilahap oleh lubang hitam supermasif, atau supernova biasa yang sedang diperbesar oleh lensa kosmik, sebuah efek gravitasi. Namun kedua teori itu juga tampaknya tidak mungkin, karena supernova tersebut tidak memiliki hidrogen dan helium yang akan menjadi tanda dari lubang hitam yang sedang 'makan', dan jarak supernova ini juga relatif dekat, sehingga tidaklah masuk akal jika supernova ini diperbesar oleh sebuah lensa gravitasi.

ASASSN-15lh baru saja bergerak ke belakang matahari, tapi astronom telah mengambil data baru dengan menggunakan Swift Gamma Ray Burst Explorer. Selanjutnya para astronom menunggu data dari pengamatan dari Hubble yang diharapkan akan memberikan astronom wawasan yang lebih dalam mengenai asal-usul obyek aneh itu. Stanek mengatakan dia ingin mendengar teori-teori baru tentang bintang jenis apa itu sebenarnya.

"Ketika Anda melihat sesuatu yang belum pernah terlihat sebelumnya, Anda merasa senang," katanya. "Ini sesuatu yang tidak sering terjadi"
Posted by sewingmonkeys

0 comments:

Post a Comment