Penemuan Fosil Buaya Laut Raksasa

Mahluk ini akan menjadi pemandangan yang mengerikan saat hidup - buaya raksasa yang berukuran dua kali ukuran buaya jenis apa pun yang terlihat hari ini.



Ahli paleontologi telah mengungkapkan sisa-sisa fosil Machimosaurus rex, buaya raksasa sepanjang 10 meter yang beratnya diperkirakan sampai tiga ton. Jenis buaya ini diyakini sebagai buaya laut terbesar di dunia, ditemukan terkubur di tepi Sahara.

Fosil, termasuk tengkorak dan segelintir tulang lainnya, ditemukan oleh Federico Fanti dari University of Bologna di Italia dan rekan dengan dukungan dari National Geographic Society.

Studi terbaru mengungkap usia fosil yang ditemukan di wilayah Tataouine di Tunisia tersebut, sekitar 130 juta tahun, yang menunjukkan bahwa hewan-hewan besar masih hidup selama periode Cretaceous.

Selain ukurannya, Machimosaurus rex tampak seperti buaya modern yang kita jumpai hari ini kecuali untuk moncong sempitnya, yang memungkinkannya untuk berenang di laut.


Para ilmuwan percaya bahwa M. rex memiliki gigitan yang kuat dan gigi-gigi pendek gempal.

'Machimosaurus adalah puncak dari rantai makanan dalam lingkungan laguna yang luas yang terletak antara wilayah kering Sahara dan lautan Tethys yang pernah memisahkan Afrika dan Eropa.

Gigi karnivora ini mungkin memberikan sebuah petunjuk seperti apa keadaan laut pada zaman dahulu. "Machimosaurus rex memiliki gigi yang padat, cukup pendek dan bulat." kata Fanti. "Dan tengkorak besar yang ia miliki juga mampu memberikan kekuatan yang luarbiasa pada gigi-giginya." Dengan kelebihan ini, Fanti menunjukkan bahwa buaya jenis ini merupakan pemburu generalis yang memakan berbagai jenis hewan termasuk penyu laut besar, krn mereka mampu menghancurkan cangkang padat penyu besar, yang fosilnya banyak ditemukan bersama dengan M. rex.'

Machimosaurus muncul di laut dan daerah pesisir sekitar 150 juta tahun yang lalu, pada periode Jurassic akhir.

Fosil-fosil yang ditemukan di Eropa dan Amerika Utara menunjukkan bahwa saat ini beberapa kelompok reptil laut melewati masa krisis dan keanekaragaman hayati mereka jatuh drastis.

Untuk alasan inilah, transisi dari periode Jurassic ke Cretaceous telah lama dipertimbangkan sebagai periode kepunahan di tingkat global.

Machimosaurus rex dan spesies fosil lain yang ditemukan di Tunisia bertanggal kembali ke 130 juta tahun yang lalu, yang artinya mereka masih hidup selama Cretaceous, sekitar 25 juta tahun setelah masa kepunahan global yang diduga. Ini menunjukkan peristiwa kepunahan tidak pada tingkat global seperti yang dipikirkan para ahli paleontologi.

Penemuan ini memberikan data baru untuk menafsirkan peristiwa akhir Jurassic, krisis biologis masih kurang dipahami dibandingkan dengan peristiwa serupa lainnya, seperti kepunahan terkenal pada akhir periode Cretaceous, yang menyebabkan hilangnya dinosaurus.

Salah satu misteri yang luar biasa adalah mengapa buaya laut ini tidak merebut kembali kejayaan mereka. Meskipun keluarga dari Machimosaurus rex bertahan lebih lama dari perkiraan, mereka tidak terlihat untuk berkembang ketika mereka berada di masa Jurassic.



Machimosaurus rex memangsa penyu dan ikan, dan mungkin juga memakan bangkai.

"Hewan ini mungkin seekor predator penyergap, berkeliaran di peraiaran dangkal untuk memburu penyu dan ikan dan kemungkinan juga menunggu beberapa hewan yang berada di dekat bibir pantai", kata Dr. Stephen Brusatte, seorang ahli paleontologi di University of Edinburgh di Skotlandia yang tidak terlibat dalam penelitian terbaru, kepada National Geographic.

"Ini adalah penemuan fosil terbaru dari salah satu bagian bumi yang belum seluruhnya tereksplorasi secara baik,"

Buaya air tawar terbesar yang pernah ditemukan, Sarcosuchus imperator, hidup 110 juta tahun yang lalu, tumbuh sepanjang 40 kaki (12 meter), dan beratnya hingga delapan ton metrik (£ 17.500).

Tunisia, di mana fosil kerangka dan beberapa tulang ditemukan, dahulu adalah laguna menghadap laut dan lingkungan itu dipenuhi oleh ikan-ikan besar dan penyu.


Sumber:
Posted by sewingmonkeys

0 comments:

Post a Comment