Ternyata Ini Dia Efek Bulan Purnama Bagi Manusia

Bulan purnama selama ini selalu identik dengan berbagai macam mitos, ketika bulan bersinar penuh sosok manusia biasa bisa menjadi makhluk jadian yang menyeramkan. Tapi itu cuma mitos nah berita yang satu ini cukup valid karena berasal dari penelitian. Ternyata bulan purnama juga berpengaruh besar terhadap kondisi manusia. Apa saja pengaruh bulan purnama bagi manusia? yuk kita simak dibawah ini.

1. Susah Tidur



Sebuah penelitian yang datang dari Swiss menemukan bahwa orang-orang yang kurang tidur, tidak bisa tidur dan gelisah dalam tidurnya saat bulan sedang berpijar terang alias bulan purnama. Penelitian tersebut menunjukkan adanya keterkaitan antara sinar terang bulan purnama dengan penurunan kadar melatonin dalam tubuh. Sebuah studi yang serupa sebelumnya pernah diterbitkan dalam Sleep Medicine. Penelitian yang dilakukan pada tahun 2014 tersebut menemukan bahwa banyak orang mengeluhkan kesusahan tidur saat bulan purnama.

2. Perubahan Suasana Hati


Dalam pandangan ilmiah yang datang dari UCLA yang diterbitkan dalam Journal of Affective Disorders mengaitkan bulan purnama dengan perubahan suasana hati. Menurut mereka bulan purnama berkaitan dengan perubahan suasana hati seseorang dan hal inilah yang membuat orang cenderung terjaga dalam tidurnya (tidur tidak nyenyak). Terkait dengan hal ini, sebuah penelitian yang datang dari Perancis menemukan bahwa kasus bunuh diri lebih sering terjadi pada bulan purnama dibandingkan pada bulan baru.

3. Meningkatkan keberhasilan operasi


Sebuah studi yang pernah dilakukan pada tahun 2004 oleh International Journal of Nursing menemukan bahwa jumlah penerimaan pasien rumah sakit jiwa meningkat pada saat bulan purnama. Tetapi, penelitian terbaru tahun ini yang dilakukan oleh Margot menganalisis bahwa penelitian tersebut melakukan beberapa kesalahan statistik yang dapat mengubah hasilnya. Hasil penelitian yang benar adalah tarikan gravitasi orang yang berdiri tiga kaki dari kamu ternyata 1.000 kali lebih kuat dibandingkan dengan gravitasi bulan.

Penelitian sebelumnya yang dilakukan pada 2013 yang dipublikasikan dalam Interactive Cardiovascular and Thoracic Surgery melihat sekitar 210 kasus pasien pulih dari operasi pada aorta. Para peneliti menemukan bahwa pasien yang menjalani operasi pada bulan purnama cenderung mengalami penurunan risiko kematian hingga 79%. Ini dibandingkan dengan mereka yang menjalani operasi pada bulan baru.

4. Memicu Kejang


Sebuah penelitian yang dilakukan di Brazil dan diterbitkan dalam Epilepsy & Behavior menganalisis kematian mendadak dari serangan epilepsi selama delapan tahun. Mereka menemukan bahwa sekitar 70% kematian karena epilepsi terjadi pada bulan purnama. Tetapi penelitian lain yang juga diterbitkan dalam jurnal yang sama menemukan bahwa bulan purnama tidak berpengaruh pada serangan epilepsi.

Sebuah survei yang dilakukan tahun 2013 menemukan bahwa pencarian informasi melalui internet mengenai epilepsi meningkat hingga 11% pada bulan purnama. Tetapi hal ini tidak bisa dijadikan acuan untuk menunjukkan kambuhnya kejang pada penderita epilepsi. Asumsi yang diajukan untuk hal ini adalah orang-orang mengalami kesulitan tidur pada bulan purnama dan membutuhkan internet untuk mencari penyebabnya.






Sumber:
anekainfounik 
Posted by sewingmonkeys

0 comments:

Post a Comment