Thermogenesis - Tanaman-Tanaman 'Berdarah' Panas

Antara akhir Februari dan Mei, di hutan dan lahan basah di seluruh Kanada timur dan timur laut Amerika Serikat, Anda akan menemukan tanaman tumbuh rendah berbau busuk, yang disebut Kubis Sigung (Symplocarpus foetidus). Sigung kubis adalah salah satu tanaman pertama yang muncul di musim semi ketika salju musim dingin belum mencair.


Bunga kubis sigung mencairkan salju di sekitarnya dengan panasnya.
  
Saat tanaman kubis sigung menusuk kepalanya keluar dari salju dan mulai berbunga, ia membentuk sebuah kolam kecil air di sekitarnya, yang diciptakan oleh salju yang mencair. Panas yang dibutuhkan untuk melelehkan salju bukan berasal dari sinar matahari tetapi dihasilkan oleh tanaman itu sendiri. Kubis sigung adalah salah satu dari beberapa spesies di dunia tanaman, milik garis keturunan kuno tanaman berbunga, yang memiliki kemampuan langka untuk menghasilkan panas - sebuah fenomena yang dikenal sebagai Thermogenesis.

Tanaman termogenik ditemukan dalam berbagai famili, tapi Araceae mengandung banyak spesies tersebut. Kubis sigung, arum kuda-mati, ubi gajah dan Philodendron selloum, adalah beberapa contoh tanaman termogenik milik keluarga Araceae. Tanaman-tanaman ini dapat menghasilkan sejumlah besar panas yang bahkan mamalia tidak bisa melakukannya, dan tingkat produksi panas mereka akan meningkat jika mereka berada di lingkungan yang lebih dingin.

Dalam sebuah percobaan, kubis sigung diketahui menjaga suhu bunga 9 °C lebih tinggi ketika suhu udara disekitarnya adalah 15 °C. Ketika suhu udara turun menjadi -15 °C, suhu bunga masih di 15 °C, atau 30° lebih tinggi dari suhu udara.

Teratai suci Asia (Nelumbo nucifera) juga dapat mengatur suhu bunganya. Pengukuran menunjukkan bahwa suhu bunga tetap di kehangatan 30 °C sampai 36 °C, bahkan ketika suhu lingkungan turun serendah 10 °C. Spesies lain Philodendron selloum lebih baik di pengaturan suhu. Dalam tes laboratorium, bunga berhasil untuk tetap bersuhu antara 30 °C dan 36 °C bahkan ketika para ilmuwan mendinginkan udara di sekitarnya hingga 4 °C.

Arum kuda mati (Helicodiceros muscivorus), tanaman berbau menjengkelkan lainnya, dilaporkan menghasilkan lebih banyak panas daripada tanaman lain yang dikenal atau hewan secara keseluruhan.


Bunga Nelumbo nucifera

Bunga dari tanaman Philodendron selloum

Bunga Arum kuda mati yang memiliki aroma bangkai yang membusuk.

Pengetahuan tentang tanaman penghasil panas bertanggal kembali lebih dari 200 tahun, tapi hanya baru-baru ini peneliti telah mulai mengungkap biokimia di balik itu. Sekarang telah diketahui bahwa panas dihasilkan dalam mitokondria, sebagai proses sekunder respirasi sel, meskipun proses yang sebenarnya masih kurang dipahami.

Para ahli biologi percaya tanaman termogenik menghasilkan panas untuk membantu dalam penyerbukan. Panas membuat aroma bunga ini lebih volatil yang membantu aroma untuk menyebar lebih luas sehingga serangga penyerbuk dapat mencium mereka dari jauh. Arum kuda mati, yang berbau seperti daging busuk, menggunakan panas tidak hanya untuk menarik lalat dan kumbang tetapi juga untuk meyakinkan mereka bahwa ia adalah bangkai mati. Panas juga membuat tanaman termogenik menarik bagi serangga yang mencari kehangatan dan kenyamanan.

Tetapi bunga yang menawarkan penyerbuk dengan seteguk nektar atau snack serbuk sari yang kemudian penyerbuk membawanya dalam perjalanannya, memiliki kesempatan yang lebih baik untuk menyebarkan serbuk sari dibanding bunga yang memerangkap serangga untuk sepanjang malam dengan keramahannya. Inilah sebabnya mengapa thermogenesis tidak umum terlihat di antara tanaman. Selama evolusi, spesies penghasil panas ini mati dan digantikan oleh tanaman yang memiliki metode penyerbukan yang lebih baik.


Kubis sigung mekar di hutan. 

Kubis sigung menembus es.


Kubis sigung yang berbau busuk




Sumber:
Posted by sewingmonkeys

0 comments:

Post a Comment