7 Tengkorak Aneh yang Pernah Ditemukan di Dunia

Tengkorak merupakan bagian menarik dari kerangka, karena mereka memberikan kita gambaran tentang bagaimana bentuk wajah pemiliknya .Bagi mereka yang mempelajarinya, tengkorak juga dapat memberikan banyak informasi tentang diet, ukuran gaya hidup, kesehatan otak,bahkan usia.


Sepanjang sejarah, banyak tengkorak aneh telah ditemukan yang tampak seperti berlawanan dengan semua teori pengetahuan sebelumnya.Kadang-kadang tengkorak tersebut menyebabkan pemahaman yang lebih baik di berbagai bidang, tapi sayangnya selalu ada
mereka yang menikmati fabrikasi tengkorak yang tidak biasa untuk menarik perhatian dan juga meraup keuntungan.

Tengkorak - tengkorak palsu (hasil rekayasa) ini diketahui bo'ongnya dengan pengujian ilmiah yang tepat, sehingga kedok palsu mereka sempat menghebohkan dan banyak mengundang cacian

Ini adalah daftar dari tengkorak tipuan, tengkorak palsu, dan praktek-praktek yang tidak biasa atau menyesatkan yang berkaitan dengan fosil tengkorak.


7. Manusia Piltdown


Pada tahun 1912 di Piltdown, Inggris, Charles Dawson menemukan sebuah tengkorak aneh yang memiliki campuran yang bikin penasaran anatara fitur manusia dan kera. Dia mengaku itu adalah 'missing link' antara manusia dan kera.Tengkorak ini memiliki wajah atas dan tempurung kepala tinggi dari manusia, namun rahang, panjang miring mirip kera.

Tengkorak itu sebenarnya sebuah tengkorak manusia ditambah dengan rahang orangutan dan diisi dengan gigi simpanse, lalu dibuat kotor dan usang agar tampil lebih kuno. Sebagai kerangka nenek moyang yang lebih dan lebih manusia ditemukan, manusia Piltdown mulai terlihat lebih dan lebih tidak pada tempatnya. Pada tahun 1953, para ilmuwan menunjukkan secara meyakinkan untuk menjadikannya lelucon. Manusia Piltdownterinspirasi perdebatan paleontologis besar tentang bagaimana manusia berevolusi dan tetap menjadi salah satu tengkorak tipuan paling terkenal.

6. Batavus Genuinus


Pada 1828, sebuah tengkorak aneh dari Pulau Marken di Belanda ditemukan. Meskipun dianggap modern, berbeda dari tengkorak manusia lain dengan dahi miring .

Hipotesis untuk menjelaskan hal ini menjadi sangat banyak teori, yang paling menonjol bahwa penduduk pulau itu sebenarnya bukan homo sapiens tapi hominid yang lebih kuno yang telah berkembang dalam isolasi, dijuluki 'Batavus genuinus. "

Antropolog mencatat bahwa penduduk pulau memang memiliki dahi miring, dan beberapa mengklaim bahwa mereka adalah keturunan modern dari manusia Neanderthal.

Pada tahun 1912, seorang dokter Belanda akhirnya menunjukkan bahwa headwear ketat tradisional yang dikenakan oleh anak-anak Marken adalah apa yang menyebabkan dahi berkembang mirip dengan lereng.

Anak Marken dibesarkan dari pulau itu tidak memiliki dahi miring, dan orang-orang Marken cukup mampu untuk memiliki anak yang sehat dengan manusia lain, menunjukkan bahwa mereka memang homo sapiens.

5. Pelubangan Tengkorak


Pelubangan adalah praktik yang dilakukan setidaknya sejak delapan ribu tahun yang lalu. Ini melibatkan pengeboran lubang di tengkorak sebagai pengobatan yang berhubungan dengan gangguan, seperti sakit kepala, kejang, dan cacat mental.

Banyak tengkorak dengan lubang hasil metode ini telah ditemukan. Pelubangan tengkorak tidak selalu mengakibatkan kematian, karena banyak tengkorak ini menunjukkan beberapa tingkat penyembuhan yang akan terjadi selama beberapa minggu atau bulan setelah prosedur.

Meski begitu, akan ada banyak kematian karena infeksi. Hari ini pelubangan masih digunakan sebagai pseudosains oleh berbagai orang yang mengaku bahwa dia melepaskan roh-roh atau energi jahat dari kepala sang penderita, bahwa hal itu meningkatkan kesehatan, obat depresi, dan berbagai klaim tidak berdasar lainnya.

4. Tengkorak Raksasa


Militer dikatakan telah mengamankan area yang luas dan melarang masuk siapapun kecuali personel pemerintah. Situs ini disimpan secara rahasia , sampai kemunculan foto helikopter saat terbang di atas kepala.

Foto-foto menunjukkan pekerja mengungkap sebuah tengkorak dengan ukuran yang fenomenal, dan secara bertahap mengungkapkan sisa kerangka raksasa.

Kerangka menjadi terkenal karena email berantai yang memberikan beberapa variasi dari cerita di atas, namun pada kenyataannya, foto-foto diciptakan melalui manipulasi dengan menggabungkan gambar nyata tetapi tidak terkait.

Tengkorak raksasa lainnya telah diajukan, namun semuanya ternyata dipalsukan, kemisteriusan yang salah tempat, menolak pemeriksaan, atau benar-benar telah tengkorak Neanderthal, yang sedikit lebih besar dari tengkorak manusia.

3. Tengkorak Memanjang


Sejumlah besar tengkorak dengan tengkorak panjang atau cacat telah ditemukan di seluruh dunia,yang oleh beberapa kelompok tengkorak ini digembar - gemborkan sebagai tengkorak alien.

Tengkorak bayi relatif lembut dan lentur, dan ada banyak orang yang secara tradisional akan mengikat kepala bayi mereka selama beberapa bulan,yang akhirnya menimbulkan bekas pada tengkorak atau merubah bentuk tengkorak mirip dengan Manusia Marken.


Tengkorak cacat dengan cara ini mendahului sejarah ditulis, dan setiap tengkorak diperiksa dengan tes DNA telah terbukti bahwa tengkorak ini milik manusia modern atau Neanderthal.
Baru-baru ini, di Jerman, Amerika, dan orang-orang asli Australia telah berlatih deformasi tengkorak, dan masih dilakukan di sejumlah kecil sampai hari ini. Hal ini diduga dilakukan untuk alasan estetika atau untuk menunjukkan status sosial, dan jika dilakukan dengan benar, tidak menyebabkan kerusakan otak.

2. Tengkorak bertanduk 

Ada banyak klaim dari tengkorak manusia bertanduk ditemukan, namun sangat sedikit yang pernah secara fisik disajikan untuk pemeriksaan independen. Meskipun aneh tumor kulit manusia dapat tampaknya tanduk, mereka bukan bagian dari kerangka dan lebih mirip dengan kuku dari tanduk benar.

Meski kadang aneh, bahwa tumor di kepala manusia dapat tampat seperti tanduk, dan tumor itu bukan bagian dari kerangka, karena ukurannya yang lebih mirip ibu jari dan tidak seukuran dengan tanduk pada umumnya

Cerita-cerita tengkorak bertanduk mungkin dimulai ketika sejumlah besar tengkorak dilaporkan telah ditemukan di Pennsylvania yang secara misterius menghilang sebelum tengkorak itu dapat dipelajari oleh para ahli. Beberapa cerita bahkan mengklaim bahwa mereka memiliki dua baris gigi atau kekuatan setan.

Meskipun beberapa versi bersikeras bahwa para ahli telah memverifikasi tengkorak bertanduk adalah asli, para pakar yang dilaporkan bahwa klaimnya telah dikutip tidak ada tidak muncul untuk menolak atau memverifikasi pernyataan mereka.

Yang Mirip dengan tengkorak bertanduk adalah tengkorak jambul, yang cukup nyata dan milik Paranthropus, sebuah genus hominid dengan rahang besar untuk mengunyah biji dan akar. Otot rahang mereka yang kuat diikat di puncak tengkorak, seperti pada gorila jantan modern.


1. Tengkorak kristal


Menurut legenda, tengkorak ini telah beredar di kalangan kolektor dan museum sejak akhir abad kesembilan belas. Mereka dibuat lebih dari 3000 tahun yang lalu oleh bangsa Maya atau Aztec dengan bantuan alien, dan merupakan pusat mysticisms yang aneh. Menyentuh tengkorak ini dapat menyembuhkan Anda dan memberikan kekuatan besar.

Ada 13 Tengkorak kristal , meskipun kita masih belum menemukan dan memverifikai semuanya. Jika Anda memiliki ke-13 tengkorak itu semuanya,menurut legenda anda akan memiliki kekuatan dewa.

Sayangnya, semua tengkorak kristal yang telah diteliti semuanya sejauh ini dibuat di Eropa, yang berusia sekitar 2 abad, sebagian besar lagi jauh lebih muda, dan tidak ada legenda Maya atau Aztec yang berkaitan dengan mereka kecuali yang ditulis berdasarkan apa yang telah telah mengatakan setelah tengkorak yang ditemukan bukan pada bukti arkeologi yang sebenarnya.

Meskipun dibuat dengan indah, tengkorak ini dan legenda yang terkait tidak lebih dari sebuah tipuan yang rumit.

Hal ini masih menjadi misteri apakah mereka semua dibuat oleh satu orang, jika dibuat pertama dan orang lain terinspirasi, atau jika mereka awalnya dimaksudkan untuk dilewatkan sebagai kenyataan.




Sumber:
Posted by sewingmonkeys

0 comments:

Post a Comment