Novarupta dan Fenomena Lembah Sepuluh Ribu Asap

Pada tanggal 6 Juni 1912, setelah lima hari usai gempa besar di Semenanjung Alaska, salah satu letusan paling besar dari abad ke-20 terjadi dari formasi geologi yang tidak diketahui sebelumnya, yang disebut Novarupta, bahasa Latin untuk "letusan baru".

Selama 60 jam, letusan mengirim abu dan batu apung (pumice) ke langit setinggi 30 km dan membuat langit di atas sebagian besar belahan bumi utara menjadi gelap. 

Material yang dikeluarkan menghujani kembali ke lembah itu, mengubur wilayah seluas 100 km persegi dengan abu dan aliran piroklastik hingga 200 meter. Abu juga menghujani pulau Kodiak yang jauhnya 185 km hingga setinggi 2 kaki, dan asapnya menghasilkan hujan asam sejauh 600 km. Abunya juga menghalangi sekitar 10 persen dari panas matahari selama musim panas 1912.


Empat tahun kemudian, ketika National Geographic Society mengirim Robert F. Griggs untuk cerita sampul, ia menemukan lembah dipenuhi oleh uap panas yang keluar dari ribuan celah dan retakan di tanah. Pemandangan yang luar biasa itu mendorongnya untuk memberi nama lembah tersebut dengan nama "Lembah Sepuluh Ribu Asap".









Griggs Memasak diatas celah yang mengeluarkan uap panas 
di Lembah 10.000 Asap tahun 1916

Sekarang seratus tahun kemudian, sebagian besar fumarol punah dan lembah tidak lagi penuh dengan asap, tetapi tanda-tanda aktivitas vulkanik masih terlihat di bukit di dekatnya. 

Wilayah ini telah begitu 'terluka' sehingga pada tahun 1960, digunakan dalam pelatihan astronot AS untuk pendaratan di bulan. Novarupta sendiri adalah benjolan di lantai lembah yang menjulang setinggi 65 meter di atas permukaan. 

Ketika penjelajah pertama kali memasuki lembah, ini adalah salah satu daerah terpanas dan dari dalam kubah masih berhembus uap hangat.

Kubah Lava Novarupta Saat Ini



Selama letusan sejumlah besar magma terkuras dari ruang magma di bawah, mengakibatkan runtuhnya puncak gunung berapi lain, yaitu Gunung Katmai, sekitar 10 km jauhnya dari Novarupta.

Keruntuhan tersebut menghasilkan kawah berdiameter sekitar dua mil dan sedalam lebih dari 800 kaki. Peneliti awal mengasumsikan bahwa Katmai lah yang bertanggung jawab atas letusan. Tapi sumber sebenarnya dari letusan (kubah novarupta) baru ditemukan pada tahun 1950-an.




Untuk mengunjunginya, Anda dapat mengambil perjalanan dari Brooks Camp ke Lembah Sepuluh Ribu Asap, dimana sungai Ukak mengalir dan anak-anak sungainya telah memotong ngarai-ngarai dalam di akumulasi abu. 

Wilayah ini masih belum pulih dan tanaman telah mulai tumbuh di dasar lembah. Lembah ini belum mampu menunjang kehidupan hewan, tapi rusa dan beruang dapat menyeberang dari waktu ke waktu.


Dibawah ini adalah Foto-Foto dari Lembah 10.000 Asap (berwarna keputihan):







Katmai National Park and Preserve, Alaska. Penampang aliran abu Juni 1912 
terpapar oleh Sungai Lethe di Lembah Ten Thousand Smokes


Sumber :
versesofuniverse
Posted by radhite

0 comments:

Post a Comment