Misteri Obyek yang Mendekati Lubang Hitam di Pusat Bima Sakti

Para astronom telah mengamati suar (flare) X-ray terbesar yang pernah terdeteksi dari lubang hitam supermasif di pusat galaksi Bima Sakti. Peristiwa ini, yang dideteksi oleh Observatorium Chandra X-ray NASA, menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana galaksi kita bekerja.

Suar sinar-X terbesar yang pernah di deteksi dari Lubang Hitam Sgr A*

Lubang hitam supermasif di pusat galaksi kita, yang disebut Sagitarius A*, atau Sgr A*, diperkirakan mengandung sekitar 4,5 juta kali massa matahari kita. Para astronom membuat penemuan yang tak terduga ketika menggunakan Chandra untuk mengamati bagaimana Sgr A* akan bereaksi terhadap awan gas terdekat yang dikenal sebagai G2.

"Sayangnya, awan gas G2 tidak menghasilkan 'kembang api' eperti yang kami harapkan terjadi saat mendekat dengan Sgr A*," kata pemimpin peneliti Daryl Haggard dari Amherst College di Massachusetts. "Namun, alam sering mengejutkan kita dan kita melihat sesuatu yang lain yang benar-benar menarik."

Pada tanggal 14 September 2013, Haggard dan timnya mendeteksi flare sinar-X dari Sgr A* 400 kali lebih terang dari biasanya. 'Megaflare' ini hampir tiga kali lebih terang dari terang flare sinar-X sebelumnya dari Sgr A* pada awal 2012.

Setelah Sgr A* tenang, Chandra kembali mengamati flare sinar-X yang lain yang sangat besar, 200 kali lebih terang dari biasanya pada tanggal 20 Oktober 2014.

Para astronom memperkirakan bahwa G2 paling dekat dengan lubang hitam pada musim semi 2014, 15 miliar mil jauhnya.

Flare yang diamati Chandra pada September 2013 adalah sekitar seratus kali lebih dekat ke lubang hitam, membuat hal tidak mungkin berhubungan dengan G2.


Para peneliti memiliki dua teori utama tentang apa yang menyebabkan Sgr A* meletus dengan cara yang ekstrim ini.

Yang pertama adalah bahwa sebuah asteroid datang terlalu dekat dengan lubang hitam supermasif dan terkoyak oleh gravitasinya. Puing-puing dari gangguan pasang surut gravitasi seperti itu dapat menjadi sangat panas dan menghasilkan sinar-X sebelum menghilang selamanya di titik dimana tidak ada yang bisa kembali, atau cakrawala peristiwa.

"Jika asteroid itu terkoyak, maka puing-puingnya akan mengelilingi lubang hitam selama beberapa jam - seperti air mengelilingi lubang saluran sebelum jatuh," kata Fred Baganoff dari Massachusetts Institute of Technology di Cambridge, Massachusetts.

"Dan lama sinar X yang dihasilkan oleh peristiwa ini persis dengan lama flare sinar-X terang yang kita temukan terakhir, sehingga merupakan petunjuk menarik bagi kita untuk dipertimbangkan."

Jika teori ini berlaku, itu berarti para astronom mungkin telah menemukan bukti untuk asteroid terbesar yang menghasilkan flare sinar-X yang diamati setelah terkoyak oleh Sgr A*.

Teori kedua adalah bahwa garis-garis medan magnet dalam gas mengalir menuju Sgr A* dapat padat dan menjadi kusut. Garis-garis medan ini kadang-kadang mengkonfigurasi ulang diri mereka sendiri dan menghasilkan ledakan terang sinar-X. Jenis flare magnetik ini terlihat pada matahari, dan flare Sgr A* memiliki pola intensitas yang sama.

"Intinya para astronom masih mempertimbangkan apa yang menyebabkan flare raksasa dari Sgr A*," kata co-penulis Gabriele Ponti dari Max Planck Institute for Astrophysics di Garching, Jerman.

'Peristiwa langka dan ekstrim seperti ini memberi kita kesempatan unik untuk memahami fisika dari salah satu objek yang paling aneh di galaksi kita".


Sumber :
versesofuniverse
Posted by radhite

0 comments:

Post a Comment