Ini Lebihnya Jalan Kaki Dibanding Olah Raga Lari

Dibandingkan olah raga lari, jalan kaki kurang populer di masyarakat dan bahkan cenderung tidak dianggap sebagai olah raga. Padahal, jalan kaki punya kelebihan yang membuatnya cocok dilakukan oleh siapa saja.

"Lari itu memberikan beban lebih pada lutut dan persendian lainnya di kaki. Jalan kaki tidak, karenanya disebut low impact," kata dr Listya Tresnanti Mirtha, SpKO dari Fakultas Kedokteran Universita Indonesia.


Mengenai tren lari dan lomba maraton yang sedang sangat populer, dokter yang akrab disapa dr Tata tersebut mengaku senang. Bagaimanapun, tren lari di kalangan anak muda yang belakangan ini sangat populer turut mempromosikan gaya hidup sehat yakni banyak bergerak.

Namun dr Tata mengingatkan bahwa tidak semua orang cocok untuk berlari. Orang lanjut usia dan yang mempunyai masalah kelebihan berat badan tidak boleh sembarangan ikut lari, harus ada pemeriksaan dari dokter untuk memastikan fisiknya mendukung atau tidak.

"Bukan tidak boleh, tapi 3 bulan sebelumnya sudah harus persiapan. Jangan mendadak ikut maraton. Lebih bagus lagi, periksa dulu ke dokter olah raga," pesan dr Tata.

Jalan kaki dengan intensitas sedang, aman dilakukan sekalipun oleh lansia dan orang gemuk. Jika rutin dilakukan selama 30 menit tiap hari, risiko mengidap diabetes tipe 2 dan beragam komplikasinya bisa berkurang hingga 30 persen.

Intensitas sedang saat berjalan, menurut dr Tata bisa diukur dari kemampuan berbicara. Dikatakan mempunyai intensitas sedang jika saat berjalan seseorang masih bisa berbicara, tetapi sudah tidak sanggup untuk bernyanyi. "Patokannya adalah ngos-ngosan," kata dr Tata.


Sumber :
detik
Posted by radhite

0 comments:

Post a Comment