Chankillo, Peninggalan 13 Menara Observatorium Astronomi Kuno

Terletak di gurun pantai di CASMA-Sechin Oasis, Peru, berdiri kompleks monumental yang luar biasa, bernama Chankillo, juga dikenal sebagai Chanquillo, seluas empat kilometer persegi.

Situs arkeologi kuno ini terdiri dari sebuah kastil yang terletak di puncak bukit dan tiga belas menara observatorium surya, serta daerah pemukiman dan tempat berkumpul. Didiami untuk jangka waktu yang relatif singkat, antara pertengahan abad ke-4 SM dan awal abad pertama Masehi.


Terletak di antara dua platform observasi, tiga belas menara astronomi menjangkau seluruh busur terbit dan terbenam tahunan matahari, yang bergeser ke utara dan selatan sepanjang cakrawala secara bertahap selama setahun. 

Apa yang membuat Chankillo begitu penting adalah kenyataan bahwa, menurut arkeolog, Chankillo mungkin adalah observatorium astronomi paling awal yang dikenal di Amerika, yang dibangun sekitar 2.300 tahun yang lalu. 

Bangsa Inca, juga dikenal sebagai bangsa astronom, mengamati matahari dan bintang-bintang, tapi mereka melakukannya beberapa abad kemudian.


Penelitian telah menunjukkan bahwa keselarasan astronomi yang terlihat di Chankillo masih, sangat tepat. Menara-manara tersebut telah dikenal sejak lama tetapi nilai astronomi mereka belum disadari sampai Ivan Ghezzi dan Clive Ruggles melakukan penelitian rinci di lokasi tersebut pada tahun 2007. 

Para arkeolog menemukan bahwa penduduk Chankillo dapat menentukan tanggal dengan akurasi +/- 2-3 hari dengan mengamati terbit dan terbenamnya matahari dari platform pengamatan.


Pada titik balik matahari musim dingin, matahari akan terbit di belakang menara terjauh sebelah kiri dan kemudian dari waktu ke waktu, akan terbit di belakang masing-masing menara sampai mencapai menara terjauh di sebelah kanan sekitar enam bulan kemudian pada titik balik matahari musim panas, menandai berlalunya waktu. 

Situs kuno lainnya yang dikenal untuk observatorium astronomi hanya berisi satu titik keselarasan astronomi yang tidak memberikan informasi yang cukup untuk pengukuran yang akurat dari waktu selama satu tahun.

Menara di Chankillo, yang berjarak pada interval antara 4,7 dan 5,1 meter, bervariasi dalam bentuk dan ukuran, lebarnya mulai dari 70 hingga 130 meter dan dengan tinggi diatas 6 meter. Menurut arkeolog, pada saat menara dibangun mereka benar-benar rata atas. 

Untuk melihat tiga belas menara Chankillo di Google Maps, pilih opsi Google Earth 'Fly To' dan masukkan lintang: 9 33 40,27 S dan bujur: 78 13 38.53 W.


Dinding situs kuno ini dulunya putih mengkilap, dengan lukisan dan gambar yang menghiasi monumen. Struktur-struktur yang ditemukan di Chankillo dibangun dari batu dan dinding bermortar, kombinasi yang mencerminkan lingkungan gurun pantai dan lingkungan yang sangat indah di Peru. 

Selain mengamati Matahari, observatorium Chankillo membantu pembangun Chankillo untuk mengetahui waktu terbaik untuk menanam dan memanen tanaman.

Salah satu menara di Chankillo

Aspek yang paling membingungkan dari Chankillo adalah, siapa yang membangun kompleks yang luar biasa ini? Para Arkeolog pun tidak memiliki petunjuk mengenai pembangun kuno yang membayar upeti kepada matahari dan bintang-bintang, membangun observatorium surya pertama di Amerika.

Seperti banyak kebudayaan kuno lain yang juga menyembah matahari dan Dewa Matahari, Chankillo tidak jauh berbeda. Menara-menara ini mungkin dibangun, tidak hanya sebagai kalender dan observatorium, tetapi juga sebagai tempat yang dapat digunakan untuk merayakan hubungan mistis penduduknya dengan matahari. 

"Jika Anda hanya mengukur musim, tidak akan ada kebutuhan untuk membuat struktur yang besar seperti ini," kata Ghezzi. "Idenya adalah untuk mengirimkan pesan politik dan ideologi tentang hubungan dekat penguasa dengan matahari."


Posted by radhite

0 comments:

Post a Comment