Bobbit, Cacing Ganas yang Bersembunyi di Lautan Dalam

Jika Anda tidak takut pada cacing atau suka menggunakannya untuk memancing, kini pikirkan lagi. Cacing yang biasa bersemayam di dasar samudera tropis ini benar-benar mirip alien yang digambarkan di film-film hollywood dan siapa tahu mereka siap membalas perlakuan Anda kepada saudara-saudara mereka di darat!


Perkenalkan, ini adalah Eunice aphroditois, atau juga dikenal sebagai cacing Bobbit, campuran antara cacing kematian Mongolia, Graboids dari film Tremors, serangga-serangga dari film Starship Troopers, dan pelangi yang benar-benar berbahaya.

Cacing bobbit ini berburu mangsanya dengan cara yang paling mengerikan yang bisa dibayangkan, menyembunyikan sebagian besar tubuhnya (yang bisa mencapai 3 meter) dengan menggali dasar laut, menyisakan beberapa inci dari tubuhnya di permukaan dasar laut, dan menunggu.


Dengan menggunakan lima antena, cacing Bobbit mengindra mangsanya yang lewat, menyergapnya dengan bagian-bagian mulutnya yang sangat berotot, yang disebut pharynx.

Penyergapan ini dilakukannya dengan kecepatan dan kekuatan yang luar biasa yang dapat membelah ikan menjadi dua potong.

Para ilmuwan berpikir bahwa eunicid menyuntikkan beberapa toksin yang melumpuhkan atau membunuh mangsa mereka, sehingga dapat dengan aman mereka telan, terutama jika mangsa mereka lebih besar dari mereka dan kemudian dicerna melalui usus.


Asal nama cacing ini sendiri, "Bobbit" tidak diketahui secara jelas. Bahkan, para ilmuwan tidak bisa sepakat tentang bagaimana menggolongkan mahluk ini.

"Kita mungkin benar-benar memiliki tidak hanya spesies yang berbeda, tetapi genre yang berbeda dari cacing tersebut," kata Schulze, seorang ahli biologi kelautan di A & M University di Galveston, Texas.

"Pola-pola warna dapat bervariasi, dan kita benar-benar tidak tahu berapa banyak spesies yang ada pada mahluk ini."

Masalah rumit adalah proses pengawetan. Menurut Schulze, spesimen yang tersedia bagi para ilmuwan telah direndam dalam formalin atau etanol, yang sayangnya dapat melarutkan warna warni cantik mereka.

Dan ahli biologi kelautan tidak menemukan cacing Bobbit terlalu sering di alam liar. Namun pernah beberapa kali terjadi, cacing bobbit muncul dalam akuarium, seperti kraken, siap untuk membuat aquarium berantakan.

Memang, hal ini seperti menjadi kutukan dari banyak aquarist air asin. Ketika mereka memasukkan koral hidup kedalam akuarium air asin mereka, cacing-cacing Bobbit yang sangat kecil bisa juga masuk bersamanya. Tapi cacing ini akan bertumbuh besar dalam waktu yang tidak lama.


Cacing Bobbit worm dapat menyelipkan diri jauh di antara karang dan memusnahkan semua ikan dalam akuarium satu per satu, yang akan cukup membingungkan bagi pemiliknya, karena ikan-ikan mereka hilang begitu saja satu persatu.

Peristiwa ini pernah terjadi di akuarium publik di Inggris yang kehilangan ikan-ikannya secara misterius bahkan karang. Setelah membongkar aquarium, para petugas akhirnya menemukan 'pencuri' tersebut yang panjangnya 3 meter lebih.

Dan untuk reproduksi, kebiasaan cacing Bobbit tetap menjadi misteri. Namun para peneliti berhipotesis bahwa reproduksi seksual mereka terjadi pada tahap awal, mungkin ketika cacing ini masih sepanjang sekitar 100 milimeter, ini adalah sangat awal, mengingat bahwa cacing ini dapat tumbuh sampai ukuran hampir 3 meter dalam beberapa kasus.

Eunice aphroditois ditemukan di lautan hangat di seluruh dunia, termasuk Indo-Pasifik dan Atlantik. Jadi kalau Anda berlibur di pantai laut tropis dan melakukan penyelaman, kemungkinan Anda akan berjumpa dengan cacing besar panjang yang ganas dan menyeramkan ini!




Sumber :
versesofuniverse
Posted by radhite

0 comments:

Post a Comment