Cukup 3 Kiat ini Agar Bisnis Online Sukses

Beberapa tahun belakangan jual beli online semakin ramai. Apalagi sejak menjamurnya ponsel pintar, semakin mudah pula kita terhubung ke dunia maya.

Grafik perkembangan bisnis online di Indonesia memang terus meningkat. Menurut Andi S. Boediman, pakar bisnis e-commerce Indonesia, tahun 2009 hanya tiga persen yang berbelanja online. Lalu naik 6% di 2011 dan 10% pada 2012. Jika hanya 40% penduduk Indonesia sudah melek internet berarti setidaknya ada 10 juta orang pembeli online potensial.


Foto: bisnisaceh.com
Menggiurkan? Pasti. Tertarik ingin memulai bisnis online? Nanti dulu. Patut diingat penipuan yang kerap terjadi sedikit menyurutkan bisnis online. Dikutip dari Tribun News, sepanjang 2012 hingga awal 2013, tercatat ada 71 kasus penipuan belanja online. Dan itu hanya data Jawa Timur. Di skala nasional bisa mencapai ribuan kasus.

Jika memang berniat memulai bisnis online, cermati tiga kiat kunci berikut ini.



1. Jujur

Jujur menjadi faktor yang sangat, sangat penting dalam bisnis online. Calon pembeli hanya melihat gambar yang Anda pasang plus beberapa keterangan soal produk. Beberapa netter bahkan mengkritik jual beli online bagaikan beli kucing dalam karung. Karena itu dibutuhkan kejujuran tingkat tinggi agar pembeli bisa percaya.


Bagi Anda yang menggeluti dunia dagang online tentu sudah akrab dengan laman-laman yang khusus menyediakan lapak online. Ada banyak, Anda bisa pilih. Namun sebaiknya perhatikan seberapa kuat laman tersebut menjaga hubungan baik penjual dan pembeli.

Laman jual-beli online yang baik adalah: menaruh kejujuran dan kepercayaan di halaman pertama. Mengapa, karena ini sangat penting artinya. Dan saat penulis menelusuri internet, di Indonesia baru lamido yang memajang menu “Jadi Penjual Terpercaya”.

Satu hal lagi yang bikin kaget, Lamido memiliki layanan “Buyer Protection”. 100% garansi uang kembali. Untuk sebuah tempat jual beli online, lamido memiliki tim yang akan mengawasi setiap transaksi hingga pihak penjual dan pembeli sama-sama puas. Untuk sebuah startup di bidang e-commerce rasanya ini terobosan baru guna menekan kasus penipuan yang makin marak.

Layaknya pasar, Anda tentu tak akan nyaman belanja ke pasar yang pihak pengelolanya hanya tahu menyediakan lapak saja. Anda pasti lebih memilih pasar yang tingkat keamanannya dijaga, bukan?

Jadi, bila Anda ingin mulai menjual barang di laman jual beli online perhatikan di mana bisa merasa nyaman dan penuh kejujuran dalam berbisnis. Semakin banyak orang percaya, semakin mudah meraih keberhasilan.




2. Mau belajar dan pantang menyerah

Apa langkah awal sebelum memulai bisnis online? Belajar. Rasakan atmosfer dengan jadi pembeli.

"Orang yang menjadi penjual bisnis online itu adalah pertamanya sebagai pembeli. Jadi pembeli itu, mungkin mengalami size-nya tidak tepat, kok potongannya begini. Mereka lalu mencoba, ‘ah coba saja jualan dulu’. Lalu, lama-lama kok seru ya? Oke deh akhirnya berjualan," ungkap Andi S. Boediman.

Setelah itu, belajar cara mendapatkan source atau stok barang, termasuk belajar istilah-istilah di kalangan pedagang online seperti COD (cash on delivery) misalnya. Termasuk juga belajar cara pengiriman, harga paket dan lain-lain.

Jangan pernah menyerah untuk belajar dan berusaha. Gagal sekali, dua kali bukan halangan, asal mau belajar memperbaiki pasti akan ketemu jalan keberhasilan.



3. Puaskan pelanggan
Ketika pembeli puas, besar kemungkinan ia akan kembali dan terus kembali. Membangun kepercayaan tentu ikut menentukan proses pengiriman yang aman. Ongkos kirim, bukti kirim, kontrol yang kontinyu menempatkan pembeli benar-benar sebagai raja.


Foto: mybdg.com
Bila memungkinkan bertemu langsung dan membayar saat penyerahan barang lebih menguntungkan. Sayangnya belum banyak laman jual beli online memerhatikan hal ini. Akibatnya kasus penipuan rentan terjadi.

Seperti disinggung pada kiat nomor satu, laman jual beli online semestinya bukan semata penyedia lapak lalu lepas tangan. Alangkah lebih baik bila pengelola membantu sampai proses transaksi selesai.

Setidaknya laman jual beli online memiliki tiga faktor berikut:

a. Menjalin kerja sama dengan satu atau lebih jasa pengiriman. Malah jauh lebih baik ketika pembeli tidak perlu membayar ongkos kirim, karena sudah disepakati dengan pihak penjual sebelumnya – dibantu oleh pengelola laman jual beli online.

b. Laman jual beli online mengawasi dan memberi informasi bila mungkin penjual dan pembeli bertemu langsung.

c. Laman jual beli online memiliki satu rekening khusus, sehingga pembeli dapat melakukan transfer lebih aman, terhindar dari kasus penipuan.


Nah, adakah yang memenuhi kriteria tersebut? Sekadar info, mungkin ya. Coba anda klik Lamido Indonesia, pelajari dan kalau yakin selamat memulai bisnis online.
Posted by sandipras

0 comments:

Post a Comment