Carsten Peter, Fotografer Penantang Lava Pijar

Ketika gunung meletus dan memuntahkan lava pijar, gunung tersebut dalam kondisi siaga 1. Semua penghuni gunung yang berjarak radius 1 kilometer dari puncak gunung harus segera diungsikan di tempat yang aman.

Lahar, awan panas dan timbunan material yang memiliki suhu panas antara 700-1.200 derajat celcius sangat berbahaya bagi mahluk hidup.


Tidak demikian dengan pria ini, saat orang berbondong-bondong menjauhi letusan gunung, ia malah asyik mengatur diafragma, mencari angle yang tepat untuk mengambil muntahan lava serta bumbungan awan panas, semua dilakukan tepat disekitar kawah.

Carsten Peter, fotografer berusia 53 tahun ini telah melanglang buana khusus memotret tempat-tempat ekstrim, salah satunya gunung berapi. Tak jarang ia menghabiskan waktu beberapa bulan di satu tempat demi menghasilkan kesempurnaan gambar.


Saya mulai memotret gunung berapi, karena rasa penasaran pada kekuatan alam yang luar biasa, menyadari diri saya begitu kecil dibandingkan kebesaran alam.

Saat memotret lava, hawa panas sangat terasa seperti saya sedang berada di atas tungku. Meskipun telah mengenakan baju pelindung, saya hanya mempunyai waktu beberapa detik untuk mengambil gambar di atas kawah sebelum kembali menjauh.

Resiko selalu ada dan tak terduga, dimana tiba-tiba Anda tertimpa kerikil atau hampir tertimpa batu berukuran raksasa. Permukaan disekitar kawah pun tidak stabil dan rawan longsor, belum lagi gas beracun. Agar tidak menghirup gas beracun, saya harus akurat memperhatikan arah angin.

Carsten kini juga berprofesi sebagai kontributor tetap majalah National Geographic dan telah mendapatkan berbagai penghargaan karena hasil fotonya yang fenomenal. Berikut ini beberapa dari hasil karyanya.
















Sumber :
uniqpost.com
Posted by radhite

1 comments:

Anonymous said...

Pertamaxtius

Post a Comment