Saat Ombak Mengajar Cara Menggapai Bahagia

Seorang pemuda duduk sendirian di tepi pantai. Ia menatap sedih ombak yang berkejaran tiada henti. Ombak merasa iba terhadap si pemuda.

“Sahabat, mengapa engkau tampak pilu sepanjang hari?”

 
zepaltaswines.com
 
“Ah, aku sedang merenung dan mencari jalan keluar supaya dapat hidup lepas dari penderitaan. Aku ingin sepertimu, yang sepanjang hari menari dan berkejaran tanpa henti. Bagaimana engkau bisa demikian, wahai Ombak?”

“Karena aku bahagia.”

“Bagaimana engkau dapat bahagia?”

“Ikutilah perjalanan air dari hulu hingga ke hilir, maka kamu akan merasakan perjalanan hidupku yang bahagia di samudera yang luas ini.”

“Jadi, saya harus menyusuri sungai yang berkelok-kelok dan penuh bebatuan?”

“Kalau aku dahulu tidak mau melewati jalan seperti itu, mana bisa aku sampai ke samudera ini?”

Per aspera ad astra, kata pepatah Latin. Artinya sama dengan pepatah ‘berakit-rakit ke hulu, berenang-renang ke tepian’. 

Untuk mencapai kebahagiaan dan keberhasilan, harus ada upaya keras dan seringkali penuh keprihatinan. Karena segala sesuatu menjadi sangat indah bila tidak diperoleh dengan cara instan. Justru dari proses panjang dan penuh kegagalan menempa kita menjadi manusia yang lebih tangguh.




Sumber:
Posted by sandipras

9 comments:

Tova de Unreb said...

Pertamaaxx.. . ,

Unreb

the same said...

bagus......minyak tanah :))

Anonymous said...

Bicara memang mudah, ketika banyak halangan dan hambatan justru yang terjadi adalah jadi galau lalu di update merasa seolah2 dunia tidak adil, tapi ketika kebahagiaan datang begitu mudah berucap syukur tidak peduli lingkungan disekitarnya bahkan kepada seseorang yang tak tau nanti malam mau makan apa, tak peduli sama sekali

Ahli Matematic2 said...

minyak tanah aj sih elu???

senadua said...

Like this.

lionel said...

mantap

danz said...

good motivation , , ,

Gustiman said...

Like lah.

adi bp said...

istimiwir :)

Post a Comment