Mau Panjang Umur? Doyan Sekolah, deh...

Ternyata orang yang doyan sekolah memiliki peluang hidup lebih lama. Pendapat ini berdasar pada penelitian di Swedia oleh Anton Lager dari Centre of Health Equity Studies dan Jenny Torssander dari Swedish Institute for Social Research.
 

Dalam studinya, kedua peneliti melibatkan 1,2 juta penduduk Swedia. Di negara tersebut, wajib belajar selama sembilan tahun sejak 1962 dan dimulai pada anak berusia tujuh tahun. Sebelumnya wajib belajar hanya delapan tahun. Dua peneliti membandingkan orang-orang yang hidup sebelum dan sesudah aturan wajib belajar sembilan tahun.
 
Semua orang yang lahir antara tahun 1943 hingga 1955 di 900 kotamadya disertakan dalam studi ini. Peneliti pun mengumpulkan data usia dan penyebab kematian hingga tahun 2007. Selama periode 58 tahun tersebut, sekitar 92 ribu orang dalam studi ini meninggal karena berbagai penyebab.
 
Hasilnya, pelajar yang mengenyam pendidikan sembilan tahun mempunyai tingkat kematian yang lebih rendah pada usia 40 tahun ketimbang mereka yang cuma mengenyam delapan tahun pendidikan.
 
Hasil penelitian dipublikasikan pada jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences edisi pekan ini.

 
Pendidikan Menjamin Hidup
 
Banyak studi sebelumnya yang memperlihatkan hubungan antara tingkat pendidikan dengan tingkat kesehatan. Namun ada kesulitan bagi peneliti untuk menunjukan bahwa hal itu bukan cuma karena pengaruh karakteristik personal, seperti kemampuan untuk tetap sekolah.
 
Peneliti juga sulit menentukan apakah manfaat tambahan--misalnya mendapatkan pekerjaan yang lebih baik atau memperoleh pendapatan lebih tinggi--mungkin menjadi alasan mengapa orang-orang yang lebih berpendidikan memiliki lebih sedikit masalah-masalah kesehatan.

 Lulus kuliah di usia tua/tsminteractive.com

Bagaimana ini bisa terjadi? Lager mengatakan alasan rendahnya tingkat kematian semata karena pengetahuan. Dia berspekulasi, kelompok yang mengenyam pendidikan sembilan tahun juga menerapkan memiliki kebiasaan sehat dalam diri mereka.
 
"Jika Anda memiliki pendapatan lebih, memiliki pekerjaan dengan fleksibilitas yang lebih banyak, lebih bisa mengontrol waktu, maka mungkin Anda lebih sedikit mengkonsumsi tembakau dan alkohol," kata Lager.
 
Mark Cullen, guru besar kedokteran pada Stanford University dengan minat riset tentang pengaruh kesehatan sosial dan lingkungan mengatakan, "studi ini menambah bukti yang kuat bahwa menambah lamanya wajib belajar dan pendidikan yang lebih tinggi mempunyai pengaruh yang substansial terhadap lamanya hidup," kata dia.
 
Cullen percaya bahwa penambahan tahun belajar berkontribusi terhadap kemampuan jangka panjang siswa untuk memahami pesan-pesan kesehatan, berpikir efektif, dan mengelola hidup mereka.
 
"Kita seharusnya tidak pernah meremehkan nilai pendidikan dalam membantu Anda menginterpretasikan informasi kesehatan dan melibatkan Anda di dalamnya," ujar dia.
 
Nah, rajin-rajinlah sekolah karena memang banyak manfaatnya, bukan?




Sumber:
Posted by sandipras

6 comments:

Yndree Smile said...

pertamax........

Theo Riady Al Assegaff said...

Nitrous Oxide System (NOS)

Yang nentuin hidup cuma Allah...
Gak mungkin udah tua masih skolah biar umurnya panjang... Ckckck

the same said...

bolos is the best......minyak tanah :))

yoga mat said...

Ini bener... anak anak harus mendengarkan hal ini....

Tirta said...

Yg bilang bolos is the best, moga2 sadar ntar klo udah mau nyari kerja atau buka usaha. :)
Skolah aja gak niat apalagi kerja. :)

apa aja boleh said...

kayaknya yang bilang bolos is the best adalah orang yang bodoh

Post a Comment