Karya Seni dari Permen Karet yang Mengagumkan

Biasanya permen karet bagi kebanyakan orang hanya sebatas dikunyah lalu dibuang. Malah, seringkali 'limbah' permen karet menempel di sembarang tempat. Ayo ngaku, siapa yang suka nempelin dan membuat orang lain jadi korban keisengan kita?

Untunglah, ada juga yang kreatif mengolah permen karet menjadi karya seni nan indah. Yuk, kita lihat dua seniman jenius yang berkreasi dengan permen karet.


Jason Kronenwald

Kronenwald, seorang sarjana seni rupa lulusan Queens University menciptakan karya seni lukis yang disebut Chewing Gum Music Portrait.

Caranya sungguh unik. Ia mengunyah permen karet dengan berbagai rasa dan warna berbeda yang dikunyah kemudian diletakkan di atas dasar kayu lapis, lalu mencipta lukisan-lukisan dengan berbagai gaya, realistis, pop-art dan lainnya.


Tidak ada cat atau pewarna yang digunakan. Warna melekat permen karet dari pencampuran warna yang terjadi. Namun, Kronenwald tidak bekerja sendirian. Ia memiliki tim berdedikasi untuk mengunyah dan lebih memilih tekstur trident.

Daya tarik gambar lukisannya tersebar di khalayak luas dari beberapa kolektor di kanada, termasuk TD Waterhouse, hingga publikasi budaya populer seperti tahun ini di Ripley’s Believe It or Not.


Karyanya juga menerima banyak review dari Globe dan Mail, National Post dan Elle Magazine. Serta muncul di televisi Breakfast, Muchmusic, Inside Edition dan Good Morning America.


Maurizio Savini

Mungkin selama ini para desainer patung kebanyakan membuat patungnya dengan media dasarnya adalah kayu, tanah atau logam, tapi lain lagi dengan Maurizio Savini, desainer patung ternama asal Italia ini nekad membuat patung dengan media dasarnya adalah permen karet.

Tidak tanggung-tanggung warna permen karet yang dia pilih adalah warna pink. Bagaimana hasilnya? Cek saja sendiri di bawah ini.









Sumber:
angkatigabelas.blogspot.com
zoom-mycasebook.blogspot.com
Posted by sandipras

15 comments:

Reset said...

pertamaX

Anonymous said...

minyak jelanta, kreativ euy...

Anonymous said...

Kpd siapa saja yg suka komentar
pertamax,minyak tanah,solar,atau apa saja yg tidak ada.hubungan dgn info yg ada. Kalian itu bisa dibilang manusia gk ada OTAK. kalau ada yg seperti udang. OTAKnya isinya cuma TAIK!!!

Mklmklmkm said...

tolak angin

the same said...

minyak tanah :))

FiqihGakNgawuer said...

andaikan gwa seniman ! ! ^_^

De_ez said...

tuh diatas syirik bener! Sok lu komentar gitu, intinya mungkin "pertamax" bagi mereka yang berhasil jadi orang pertama emang ada kesan tersendiri...

Tapi harusnya emang ada komentar lanjutan yang nyambung ama sumber...



Besok saya seni lukis limbah B3 ahh... :D

iler said...

permen karet bekas kah itu

Wew said...

Wow... keren

Ankbensin said...

pantasan setiap makan permen karat ada yg nungguin tuh permen di buang, rupanya dijadikan patung permen karet, walah....Juragan PertAmax

Anonymous said...

kalo gak ada otak nya , mana bisa komen di sini

Anonymous said...

pertamax , premium nya udah langka

alone reborn 2 said...

mantab kali para seniman ini!!

Anonymous said...

makhluk menderita ini niat bgt sh komen d mana2

hannyamelia said...

unik & periatif...
kariatif bgt yg bikininny
BISA dong Lukisin wjh ku dstu
sikues bkn Permen karet bekas
hm,,,

Post a Comment