Mitos Otak Kiri Otak Kanan

Pernyataan kalau kepribadian seseorang memiliki dominasi otak kiri atau otak kanan adalah mitos. Kenyataannya kedua belahan berperan dan saling ketergantungan.

Selama ini berkembang mitos kalau seseorang dengan otak kanan umumnya kreatif, intuitif, berseni, sementara orang otak kiri cenderung pemecah masalah, lebih linier, dan logis. 


Mitos ini lahir dari sains murni, namun teknologi pencitraan modern telah menunjukkan kalau otak lebih saling fleksibel dari pada yang diduga sebelumnya.

Mitos ini mungkin berasal dari tahun 1800an, ketika para ilmuan menemukan kalau sebuah cedera pada satu sisi otak sering menyebabkan hilangnya kemampuan tertentu. Sebagai contoh, kemampuan spasial terlihat berada di sisi kanan otak, sementara bahasa ada di kiri. 

Mitos ini makin kuat di tahun 1960an, ketika para ilmuan mempelajari pasien epilepsi yang dibedah untuk memotong hubungan antara kedua belahan otak. 

 Para peneliti menunjukkan kalau ketika kedua belahan tersebut tidak dapat berkomunikasi, kedua belahan otak dapat tidak sadar mengenai eksistensi satu sama lain – dan bahkan merespon berbeda pada rangsangan. 

Sebagai contoh, ketika seorang pasien ditanya apa yang ingin ia lakukan, otak kirinya mengatakan “tukang kayu” sementara otak kanan mengatakan “pembalap”.
 
 
 
Namun lebih baru ini, teknologi pindai otak mengungkapkan kalau peran belahan otak tidak begitu sederhana seperti diduga. Kedua belahan otak faktanya saling menggantikan. 

Sebagai contoh, pengolahan bahasa, pernah dipercaya kalau hanya dominasi otak kiri, namun sekarang diketahui terjadi di dua belahan otak: sisi kiri mengolah tata bahasa dan pengejaan sementara kanan mengolah intonasi. 

Begitu juga, eksperimen menunjukkan kalau belahan kanan tidak bekerja dalam isolasi dalam kemampuan spasial: otak kanan tampaknya berhubungan dengan naluri keruangan yang umum, sementara otak kiri berurusan dengan benda di lokasi tertentu.

Apa yang benar adalah kalau sisi kanan otak mengendalikan sisi kiri tubuh dan sebaliknya. Ini artinya, cedera di sisi kiri otak (seperti stroke otak kiri) dapat menyebabkan kerusakan pada belahan kanan tubuh (misalnya lumpuh kaki kanan).



Sumber
http://www.thewritingnut.com/
http://ninespv.files.wordpress.com
Posted by sandipras

10 comments:

Anonymous said...

Bensin hahahaha mantaf gan

Lintang Pambayun said...

pertamax gan

Fajrul1996 said...

Nice info

yogi said...

ke tiga gan

Kancil Mumet Vetřelec said...

alhamdulillah ya..., ke - empat....^^

Kancil Mumet Vetřelec said...

selamat gan..., anda layak dapat bintang....!!

Fiqih Gak Ngawuer said...

layak dapet bintang jatuh, hahaha....

Fiqih Gak Ngawuer said...

yang di atas malah itung", hadeehh...

Burwit said...

otak kirinya pada lemah jadi belajar ngitung terus wkwkwkwkwk

adoelpiero said...

Hmmmm... ada benernya juga,,, cuma mo share aja: ane pernah kecelakaan motor 10 taon yg lalu, gak pake Helm trus kepala bagian kiri ane pecah sampe bikin kepala ini gak rata lagi, pecahan kepala itu mengenai otak bagian kiri, hasilnya : sekarang kaki bagian kanan ane sulit di gerakin -jd seperti orang yg kena stroke-, padahal saat kecelakaan kaki ane gak kenapa2, gak patah atau berdarah sedikitpun...

Post a Comment