Google Earth Mempertemukan Ibu-Anak Setelah 25 Tahun

Di tahun 1986, Saroo Brierley (saat itu berumur 5 tahun) ikut kakak laki-lakinya naik kereta. Karena kelelahan, Saroo tertidur selama 14 jam. Saat bangun, ia kaget sudah terdampar di sebuah kota besar (Calcutta) sementara sang kakak tak kelihatan ada di sampingnya.

Terdampar di kota besar yang asing, bocah sekecil ini jadi gelandangan. Ia tak mungkin kembali ke rumah, maklum usianya masih sangat kecil.


Untunglah Saroo dipungut oleh petugas dari rumah yatim piatu. Kabar tentang kakaknya sudah tak jelas, hingga belakangan baru mengetahui sang kakak diketemukan mati di atas rel oleh petugas beberapa bulan setelah terpisah. Jalan hidup Saroo berubah ketika sebuah keluarga mengadopsi dan membawanya ke Australia.

Hidup bersama ayah dan ibu baru, jauh meninggalkan negeri kelahiran, tak menghapus ingatan Saroo akan ibunya tercinta.

Setelah dewasa, Saroo mencoba mencari jejak keluarganya yang hilang dengan bantuan aplikasi Google Earth. Ia menghitung perkiraan jarak tempuh kereta dengan lama waktu tertidur.

Yang masih diingat hanya satu hal. "Saya mencari air terjun tempat saya dulu kecil biasa bermain," ucapnya kepada BBC.



Akhirnya, setelah yakin dengan hitungan kira-kiranya, Saroo terbang ke Khandwa. Ia merasa desa ini adalah kampung halamannya. Dengan bantuan penduduk lokal di desa tersebut, ia akhirnya dipertemukan kembali dengan ibunya - yang untungnya masih hidup.

Betapa mengharukan, setelah berpisah selama 25 tahun, akhirnya anak dan ibu ini kembali bertemu.
Posted by sandipras

9 comments:

adhitya said...

sungguh mengharukan...
PERTAMAAAXXX...

yogi said...

wow, terharu luar bisa

Fiqih Gak Ngawuer said...

aplikasi yg berguna....

Bagus Anantavijaya said...

pemikiran yang luar biasa,

Dikta said...

Bayangkan kalo aku yg ngalamin??ya ampuuuun..

Black Coffee said...

 kebetulan aja...

andjar said...

Cerita yg mengharukan dan inspiratif, agar kita selalu tak kenal leleah
Black coffee: gk ada satu halpun di dunia ini yg terjadi secara kebetulan, semuanya sudah di atur tuhan, bahkan sebutir debu yg terbangpun sudah di atur dimana dia akn jatuh.

siapa saya? said...

betul banget nih..
semua kejadian di alam semesta emang udah diatur sama Tuhan
siip deh ^^

Tirta said...

This is the power of technology. Thanks Google.

Post a Comment