Apa Kabar Dunia

Rupanya Medan Dibangun Orang Karo

Di Medan, tepatnya di Bundaran Petisah ada sebuah monumen bernama Guru Patimpus. Menurut penelitian para ahli sejarah, Guru Patimpus adalah pendiri Kota Medan.

[lihat buku “Riwayat Hamparan Perak” karya Tengku Lukman Sinar, SH, 1971]



Nama lengkapnya Guru Patimpus Sembiring Pelawi (lahir di Aji Jahe, hidup sekitar akhir abad ke-16 dan awal abad ke-17), Guru Patimpus berasal dari dataran tinggi Karo.
 
Ia menikah  dengan seorang putri Raja Pulo Brayan dan mempunyai dua anak lelaki, masing-masing bernama Kolok dan Kecik.
 
Setelah menikah, Guru Patimpus Sembiring pelawi dan istrinya membuka kawasan hutan antara Sungai Deli dan Sungai Babura yang kemudian menjadi Kampung Medan.
 

Nama Medan berasal dari kata "Madan" (Madani: bahasa Arab. Sementara menurut bahasa Melayu, Medan berarti tempat berkumpul). Nama ini dipilih Guru Patimpus setelah memeluk Islam - sebelumnya ia mempunyai kepercayaan Pemena.

Tanggal pendirian Kampung Medan (1 Juli 1590) akhirnya diperingati sebagai hari jadi kota Medan.
 
Sosok Sang Guru


 Guru Patimpus bertubuh kekar, tinggi, gagah, dan berjiwa patriotik seperti seorang panglima.

Ia juga seorang Guru, yang dalam bahasa Karo berarti seorang ahli dalam berbagai ilmu pengetahuan, ilmu obat-obatan, ilmu gaib, dan memiliki kesaktian, namun Ia-nya berjiwa penuh kemanusiaan lemah lembut dalam bertutur kata, mempunyai karakteristik yang simpatik, berwibawa, berjiwa besar dan pemberani.

Hinggalah hari ini tak jelas letak kuburan Guru Patimpus. Ada yang mengatakan, kubur Guru Patimpus di Kecamatan Hamparan Perak Deli Serdang dan kuburannya diketemukan pada bulan Juli 2010 yang lalu , jadi setelah 420 tahun berlalu. Masalah ini masih diteliti.

Ironisnya, keberadaan monumen ini kurang menarik perhatian karena berada di tempat yang biasa-biasa saja. Wah, padahal itu monumen sang "founding father"-nya Medan, ya.

 
Sumber:
http://intisari-online.com/read/guru-patimpus-pendiri-kota-medan
id.wikipedia.org


Sumber foto: 
karosiadi.blogspot.com
Posted by patah

11 comments:

Rizqi Akbar said...

pertamax

berita kamu said...

Medan kini semakin berbenah.... 

Danielsembiring76 said...

madan bukan berasal dari bahasa arab, madan merupakan bahasa karo asli artinya sehat sejahtra.

Sandi Prastanto said...

terima kasih  atas koreksinya, bang dan dengan penjelasan ini merupakan ralat artikel di atas.

oranghebat said...

Hhmmmm

Deandrangelita said...

Bangga jadi orang karo ni..>,<

Satria Ghinzu Bangers said...

madan aadalah bahasa karo asli
aku setuju 

DEAHATSU MANIA said...

HAAAAAHHHH.........
 MEDAN......???
GAX BANGEEEEEEEEEEETTTTTTTTTTT DEGH........................

Cardo Loren said...

akhir nya  aku  tahu sedikit  tentang kota Medan
thx  info nya  :)

Tirta said...

Sarap gan? O.o

A_roy said...

medan .... media wong edan,,,

Post a Comment