Permen Jahe Populer di Eropa

Siapa yang tahu harga permen jahe saat ini? Maklum, semakin jarang dijual di warung-warung sekitar kita. Permen jahe biasanya diproduksi oleh industri rumahan, jadi kalah bersaing dengan permen lain hasil pabrik.

Siapa sangka, permen ini ternyata sudah ratusan tahun terkenal di Eropa. Setidaknya begitulah yang tertuang dalam tulisan John Joseph Stockdale dalam bukunya Island of Java.



Petualang asal Inggris ini menyatakan dalam bukunya, Belanda mengirimkan sebanyak 5.000 kilogram produk yang disebut dengan candied ginger dari Batavia ke Eropa pada tahun 1778. Melihat jumlahnya, sangatlah besar untuk ukuran pada masa itu.

Penganan ini digemari oleh masyarakat Eropa karena dirasakan pas untuk kondisi alam mereka yang dingin.


 Selain itu, penganan tradisional ini juga memiliki kemampuan untuk menghangatkan badan, menyegarkan tenggorakan dan menyembuhkan kembung dan menghangatkan badan dan menyegarkan tenggorokon.

Hebatnya lagi, permen jahe juga terpilih sebagai salah satu permen khas Indonesia yang tak kalah terkenal dibanding dengan Nougat (Perancis) atau Gummy Bear (Jerman).



Sumber: beritasatu.com
Posted by sandipras

24 comments:

Norma Diaz said...

itu permen jahe apa dodol jahe sih??mirip dodol,,

Anrctect said...

keren banget dah indonesia. masih banyak tuh  dijual di bus mayasaribakti

M Syahrul Alfyan said...

Artikel nya boleh di copy gak?

Sumber aslinya ane cantumin ko?

rina said...

emang enak bgt tuh permen, permen asem juga... yoyo kita dukung permen lokal.

Aksatriya Diwangkara Nusantara said...

yeah ... Indonesia gitu loh gan ....

Fajrul1996 said...

nice info gan

Roestujugapoetra said...

indonesia emank keren........
begitu pula dgn permenya

Ahmad said...

Sayang sudah langka :'(
Di mana sih yang menjualnya?
Jadi ingin bikin sendiri...

oranghebat said...

Tapi kok di indonesia ga laku ya???

RhyaaRoses said...

Nice info...ya setidaknya ada yang dibanggain dari indonesia.

Wew said...

Yah...

disni walaupun banyak jahe, masalahnya jahe untuk menghangatkan tubuh (padahal sini kan daerah tropis, perkecualian pada saat hujan)

kamal said...

di German or Eropa juga mengenal Kerupuk (Koropok) dan cukup digemari

Haidarmusa said...

kalo pecel lele ada gak di eropa,...

ucoen azust said...

Klo disini yang bayak dijual tow adalah SEROMBOTAN KANGKUNG,,,jdi susah nyari permen jahe....

riri said...

terakhir kali makan permen itu waktu sd ,
harganya cuma 100 rupiah . sayang udah gak ketemu permen ini lagi :(

sahasok said...

Salah Permen yang laku di indonesia di kalangan remaja sekarang ini
Permen Destro yang bikin naik hahaha

Mustopa09 said...

enak nih dingin2..

1234 said...

bikin ngiler aja sih

Robert Candra Taruna said...

I like That.....want.....

ane said...

di bus2 antar kota masih suka dijajakan, tapi sayangnya kebanyakan campuran tepungnya jadi agak keras dan terlalu pedas seperti di tambah menthol. di kita kualitas gak di jaga sih ........

Wikiwki said...

 itu permen dodooollll

rhie yha_ painLVR said...

permen kesikaan ane

Mklmklmkm said...

BIASA aja wa punya banyak DI RUMAH

Maharani said...

Ia,,,masih banyak kok di Surabaya sama di Tulungagung. Gw cuma mikir, bawa permen 5 ton jaman segitu pakai kapal apa ya.#confused

Post a Comment